Apoteker.info

Informasi Obat dan Makanan

 

 

Berita Terbaru

Topik Khusus

Pojok Herbal

Konsultasi Obat

Memahami Efek Samping Obat

 

Efek samping obat adalah suatu reaksi yang tidak diharapkan dan berbahaya yang diakibatkan oleh suatu pengobatan. Efek samping obat, seperti halnya efek obat yang diharapkan, merupakan suatu kinerja dari dosis atau kadar obat pada organ sasaran.

Interaksi obat juga merupakan salah satu penyebab efek samping. Hal ini terjadi ketika tenaga kesehatan (dokter, apoteker, perawat) lalai dalam memeriksa obat yang dikonsumsi oleh pasien, sehingga terjadi efek-efek tertentu yang tidak diharapkan di dalam tubuh pasien. Bertambah parahnya penyakit pasien yang dapat berujung kematian merupakan kondisi yang banyak terjadi di seluruh dunia akibat interaksi obat ini.

Interaksi ini dapat terjadi antar obat atau antara obat dengan makanan/minuman. Bahkan tanaman yang digunakan dalam pengobatan alternatif yang disangka aman oleh sebagian besar masyarakat juga dapat berinteraksi dengan obat lainnya. Contohnya adalah tanaman St. John's wort (Hypericum perforatum), yang digunakan untuk pengobatan depresi sedang. Tanaman ini menyebabkan peningkatan enzim sitokrom P450 yang berperan dalam metabolisme dan eliminasi banyak obat-obatan di tubuh, sehingga pasien yang mengkonsumsi St John's wort akan mengalami pengurangan kadar obat lain dalam darah yang digunakan bersamaan.

Berikut ini adalah contoh dari efek samping obat yang biasanya terjadi:

1. Aborsi atau keguguran, akibat Misoprostol, obat yang digunakan untuk pencegahan (gastric ulcer) borok lambung yang disebabkan oleh obat anti inflamasi non steroid.

2. Ketagihan, akibat obat-obatan penenang dan analgesik seperti diazepam serta morfin.

3. Kerusakan janin, akibat Thalidomide dan Accutane.

4. Pendarahan usus, akibat Aspirin.

5. Penyakit kardiovaskular, akibat obat penghambat COX-2.

6. Tuli dan gagal ginjal, akibat antibiotik Gentamisin.

7. Kematian, akibat Propofol.

8. Depresi dan luka pada hati, akibat Interferon.

9. Diabetes, yang disebabkan oleh obat-obatan psikiatrik neuroleptik.

10. Diare, akibat penggunaan Orlistat.

11. Disfungsi ereksi, akibat antidepresan.

12. Demam, akibat vaksinasi.

13. Glaukoma, akibat tetes mata kortikosteroid.

14. Rambut rontok dan anemia, karena kemoterapi melawan kanker atau leukemia.

15. Hipertensi, akibat penggunaan Efedrin. Hal ini membuat FDA mencabut status ekstrak tanaman efedra (sumber efedrin) sebagai suplemen makanan.

16. Kerusakan hati akibat Parasetamol.

17. Mengantuk dan meningkatnya nafsu makan akibat penggunaan antihistamin.

18. Bunuh diri akibat penggunaan Fluoxetine, suatu antidepresan.

 

Mengcopy artikel ini tanpa izin melanggar hak cipta.

Lainnya:

Minyak Atsiri, Zat Utama Aromaterapi

Asiklovir, Terapi Andalan Herpes Simplex

 

 

Home   Contact Us  l  Privacy Policy  l  Terms of Use  Sitemap

www.apoteker.info